Saturday, 14 January 2012

PANDAI ATAU TIDAK PANDAI

HAKIKAT semua manusia ingin mempunyai akal fikiran yang bijak dan mampu berfikir menerjah @ melangkau lebih ke hadapan. Realiti hari ini, lahir ramai orang bijak pandai dalam bidang-bidang yang mereka ceburi. Maaf dizahirkan kerana tajuk blog saya tidak gramatis. Saya ingin berkongsi apa yang saya lihat dalam dunia hari ini. Saya setuju dan akui prospek bidang hari ini memerlukan mereka yang pandai untuk membantu mempertingkat atau memperkukuh sesebuah institusi. Jadi tidak hairanlah jika kita lihat ramai mahasiswa waima siswi berhempas pulas untuk mencapai segulung ijazah dan tergolong dalam orang yang pandai.





Isu yang ingin saya ketengahkan sebenarnya ialah dalam bidang agama. Bukanlah seperti diatas. Persepsi yang saya ingin utarakan ialah biarlah kita tidak pandai tapi tahu agama dan jangan kita pandai tapi pertikai dan permain agama. Kenapa saya utarakan persepsi ini? Saya melihat hari ini banyak isu seleweng agama, menjadikan agama sebagai satu permainan dalam mencapai duniawi semata-mata. Dan percayakah anda bahawa penyelewengan ini dipelopori, diterajui oleh orang yang bijak pandai? Jawapannya YA. Mereka bukan tidak tahu membaca, bahkan merekalah yang pernah menjadi pelajar terbaik, penerima anugerah dan sebagainya. Orang yang tidak pandai dalam pelajaran mereka justeru berusaha mencari kebenaran, mencari erti sebenar dalam hidup mereka dan agama agar mereka sentiasa patuh ajaran agama dan meninggalkan apa yang dilarang. Dan hari ini kita lihat mereka yang bijak pandai menjadikan agama sebagai satu pertaruhan untuk memenuhi kehendak mereka. Banyak contoh yang dapat kita lihat hari ini. Saya tidak akan memberi contoh kerana mungkin akan menyentuh mana-mana pihak. Tetapi sentiasa ingatlah pada Allah. Barangsiapa yang mempermainkan agama maka dia berdosa besar. Kalau boleh biarlah kita memasang azam dan niat untuk menjadi orang yang pandai dan membela agama dari jatuh.

No comments: